Diabetes Melitus Neuropati Penyebab Komplikasi

Diabetes melitus neuropati merupakan salah satu komplikasi yang diakibatkan dari adanya penyakit diabetes melitus. Diabetes melitus neuropati ini dapat membuat kerusakan pada saraf penderita penyakit diabetes melitus. Kerusakan pada saraf diabetes neuropati ini dapat bersifat sementara ataupun permanen, hal itu dapat menyebabkan kematian jaringan. Diabetes mellitus kronik adalah biasanya komplikasi yang terjadi pada penderita diabetes mellitus yang tidak melakukan kontrol dalam jangka waktu kurang lebih 5 tahun. Diabetes mellitus kronik dapat dibagi berdasarkan pembuluh darah serta syaraf yang terkena atau berdasakan organ.



diabetes melitus neuropati

Alat cek gula darah merek Nesco


Pembagian secara sederhana sebagai berikut:
  • Makroangiopati, mengenai pembuluh darah besar (pembuluh darah yang dapat dilihat secara mikroskopis) antara lain pembuluh darah jantung atau penyakit jantung coroner;
  • Mikroangiopati, mengenai pembuluh darah mikroskopis antara lain retinopati diabetika dan nefropati diabetika.
 

Diabetes Melitus Neuropati Kronik

Diabetes yang kronik biasanya dapat menyebabkan perubahan kuantintas dan kualitas struktur meliputi tulang, sendi, kulit dan jaringan lunak. Sedangkan gangguan muskuloskeletal yang terjadi pada penderita diabetes mellitus meliputi komplikasi pada jaringan lunak, meliputi frozen shoulder, tenosinovitis fleksor, sindroma terowongan karpal, kontraktur dupuytren’s, keterbatasan lingkup gerak sendi. Komplikasi pada sendi meliputi Osteoartritis, Artritis gout, Osteolisis, Neuroartropati. Komplikasi pada tulang meliputi Osteopenia, Hiperostosis.

Diabetes melitus neuropati (kerusakan saraf) merupakan komplikasi diabetes yang paling sering terjadi. Hal ini dikarenakan sistem saraf tubuh kita terdiri dari susunan saraf pusat, yaitu otak dan sum-sum tulang belakang, susunan saraf perifer di otot, kulit, dan organ lain, serta susunan saraf otonom yang mengatur otot polos di jantung dan saluran cerna. Hal ini biasanya terjadi setelah glukosa darah terus tinggi, tidak terkontrol dengan baik dan berlangsung sampai 10 tahun atau lebih. Apabila glukosa darah berhasil diturunkan menjadi normal, terkadang perbaikan saraf bisa terjadi. Namun bila dalam jangka yang lama glukosa darah tidak berhasil diturunkan menjadi normal maka akan melemahkan dan merusak dinding pembuluh darah kapiler yang memberi makan ke saraf sehingga terjadi kerusakan saraf yang disebut neuropati diabetik (diabetic neuropathy).

Diabetes melitus neuropati dapat mengakibatkan saraf tidak bisa mengirim atau menghantar pesan-pesan rangsangan impuls saraf, salah kirim atau terlambat kirim. Tergantung dari berat ringannya kerusakan saraf, saraf mana yang terkena. Diabetes melitus neuropati yang paling sering terjadi adalah neuropati perifer. Kerusakan ini mengenai saraf perifer atau saraf tepi, yang biasanya berada di anggota gerak bawah, yaitu kaki dan tungkai bawah.

Seringkali penderita diabetes datang pertama untuk keluhan saraf ini, dan setelah diperiksa oleh dokter, baru diketahui bahwa ia ternyata mengidap diabetes. Ada beberapa penyakit yang menimbulkan keluhan yang mirip sekali dengan neuropati perifer, misalnya pada anemia pernisiosa (sel darah merah kurang karena usus tidak dapat menyerap vitamin B12), gagal ginjal, keracunan bahan kimia, atau pada pecandu alkohol. Perlu diingat bahwa alkohol dapat memperburuk diabetes melitus neuropati. Penyakit saraf lain yang disebut carpal tunnel syndrome, gangguan pada telapak tangan, mempunyai kemiripan dengan neuropati perifer. Dokter saraf dapat melakukan tes untuk memeriksa dan membedakannya.

Gejala Diabetes Melitus Neuropati

Gejala diabetes melitus neuropati bisa bermacam-macam. Kerusakan saraf yang mengontrol otot akan menyebabkan kelemahan otot sampai membuat penderita tidak bisa jalan. Gangguan saraf otonom dapat mempercepat denyut jantung dan membuat muncul banyak keringat. Pada pria, hal itu bisa menimbulkan impotensi. Kerusakan saraf perasa dapat menyebabkan penderita tidak bisa merasakan nyeri, panas, dingin, atau meraba. Kerusakan saraf sensoris atau perasa biasanya terjadi pada kaki, kadang-kadang juga pada tangan dan lengan. Penderita bisa merasakan kram, kesemutan, rasa tebal, atau rasa nyeri. Ada pula rasa nyeri seperti terbakar, bahkan rasa nyeri yang hebat pada malam hari. Gejala-gejala ini dapat berubah-ubah, biasanya pada ujung jari kaki atau tangan dan akan menjalar naik ke atas.

Keluhan Diabetes Melitus Neuropati Yang Berbahaya

Keluhan neuropati yang paling berbahaya adalah rasa tebal di kaki. Hal ini dikarenakan tidak adanya rasa nyeri dan penderita tidak tahu bahwa ada infeksi. Misalnya, bila kaki terinjak benda tajam atau ukuran sepatu terlalu kecil dapat membuat penderita tidak bisa merasakan apa-apa. Mungkin ada goresan kecil, luka, atau bisa jadi infeksi. Itu sebabnya neuropati, terutama jika kaki terasa tebal, sangat berisiko mengakibatkan munculnya ulkus (borok) kaki, yang disebut neuropathic foot ulcer.

Bila tidak diobati dengan baik, bisa timbul infeksi, yang lama kelamaan bisa menjalar ke tulang dan terjadi osteomielitis (infeksi dan kerusakan tulang). Penderita neuropati yang mengalami luka pada kaki, sebaiknya memeriksakan lukanya ke dokter. Dokter dapat melakukan sejumlah tes untuk mengetahui adanya gangguan saraf pada kaki. Bila terjadi kerusakan saraf pada kaki, penderita tidak dapat merasakan adanya tusukan paku atau jarum atau panas api, dan lain-lain. Hal ini bisa menimbulkan luka dan infeksi yang terkadang dapat berakibat buruk pada kaki, bahkan sampai perlu diambil tindakan amputasi.


Oleh: Bidan Rina
Editor: Adrie Noor
Sumber:tanyadok.com



Terima kasih untuk Like/comment FB :