Diabetes Susah Hamil Penyebab Impotensi

Diabetes susah hamil dapat dialami oleh penderita penyakit diabetes melitus. Diabetes melitus adalah kumpulan gejala yang timbul pada seseorang akibat kadar glukosa darah yang tinggi yang disebabkan jumlah hormon insulin kurang atau jumlah insulin cukup bahkan kadang-kadang lebih, tetapi kurang efektif. Gejala awalnya berhubungan dengan efek langsung dari kadar gula darah yang tinggi. Jika kadar gula darah sampai di atas 160-180 mg/dL, maka glukosa akan sampai ke air kemih. Jika kadarnya lebih tinggi lagi, ginjal akan membuang air tambahan untuk mengencerkan sejumlah besar glukosa yang hilang. Disebabkan ginjal menghasilkan air kemih dalam jumlah yang berlebihan, maka penderita sering berkemih dalam jumlah yang banyak (poliuri).



diabetes susah hamil
Alat cek gula darah merek GlucoDr


Akibat poliuri maka penderita merasakan haus yang berlebihan sehingga banyak minum (polidipsi). Sejumlah besar kalori hilang ke dalam air kemih, penderita mengalami penurunan berat badan. Untuk mengkompensasikan hal ini penderita seringkali merasakan lapar yang luar biasa sehingga banyak makan (polifagi). Dengan memahami proses terjadinya kelainan pada diabetes melitus tersebut di atas, mudah sekali dimengerti bahwa pada penderita diabetes melitus akan terjadi keluhan khas yaitu lemas, banyak makan, (polifagia), tetapi berat badan menurun, sering buang air kecil (poliuria), haus dan banyak minum (polidipsia).

Penyandang diabetes melitus keluhannya sangat bervariasi, dari tanpa keluhan sama sekali, sampai keluhan khas diabetes melitus seperti tersebut di atas. Penyandang diabetes melitus sering pula datang dengan keluhan akibat komplikasi seperti kebas, kesemutan akibat komplikasi saraf, gatal dan keputihan akibat rentan infeksi jamur pada kulit dan daerah khusus, serta ada pula yang datang akibat luka yang lama sembuh atau tidak sembuh.

Diabetes Susah Hamil (Impotensi pada Penderita Diabetes)

Dari berbagai laporan diketahui bahwa penyakit DM dapat meningkatkan kemungkinan terjadinya keluhan diabetes susah hamil atau impotensi 2-5 kali lebih besar pada pasien DM dibandingkan dengan yang tidak menderita penyakit DM. Diabetes susah hamil atau impotensi adalah suatu gangguan seksual yang ditandai dengan gejala ketidakmampuan penderita dalam mempertahankan tingkat ereksi penis untuk berlangsungnya hubungan seks suami istri.

Pria diabetes susah hamil atau impotensi tidak dapat mempertahankan penis dari awal kegiatan hubungan seks suami istri sampai selesai. Diabetes susah hamil atau impotensi ini biasanya terjadi pada pria dengan diabetes. Impotensi ini ditandai dengan disfungsi ereksi. Menurut Elizabeth J.Corwin dalam buku sakunya, Handbook of Patofisiologi “Impotensi adalah ketidakmampuan pria untuk mencapai atau mempertahankan ereksi yang dapat timbul sekali-kali, sering atau setiap kali pria berusaha untuk berhubungan kelamin”. Disfungsi Ereksi (DE, "impotensi laki-laki") adalah disfungsi seksual yang ditandai dengan ketidakmampuan untuk mengembangkan atau mempertahankan ereksi pada penis selama kinerja seksual.

Ereksi penis adalah efek hidrolik darah masuk dan dipertahankan dalam tubuh spons-seperti di dalam penis. Proses ini sering dimulai sebagai akibat dari gairah seksual, ketika sinyal tersebut dikirimkan dari otak ke saraf di penis. Disfungsi Ereksi (DE) merupakan masalah umum di antara orang-orang yang menderita diabetes memengaruhi 35-75% dari penderita diabetes pria.

Sampai dengan 75% dari pria yang menderita diabetes akan mengalami beberapa tingkat disfungsi ereksi (masalah ereksi) selama hidup mereka. Pria yang menderita diabetes mudah mengalami disfungsi ereksi antara 10 dan15 tahun lebih awal daripada pria yang tidak menderita penyakit tersebut.

Diabetes Dapat Menyebabkan Susah Hamil

Sebagai laki-laki menghadapi usia diabetes, disfungsi ereksi menjadi lebih umum. Selama usia 70 tahun, ada 95 persen kemungkinan menghadapi kesulitan dengan fungsi ereksi. Penyebab disfungsi ereksi sangat kompleks dan didasarkan pada perubahan yang terjadi pada tubuh dari waktu ke waktu yang memengaruhi saraf, otot dan fungsi pembuluh darah. Untuk mendapatkan ereksi, pria perlu memiliki pembuluh darah sehat, saraf, hormon laki-laki dan keinginan untuk melakukan hubungan seks.

Tanpa pembuluh darah dan saraf yang ereksi kontrol, disfungsi ereksi masih dapat terjadi meskipun keinginan untuk berhubungan seks dan hormon laki-laki normal. Banyak faktor lain yang dikaitkan dengan disfungsi ereksi pada laki-laki diabetes. Misalnya kelebihan berat badan, merokok, minum, terlalu sedikit olah raga dan faktor gaya hidup lainnya. Hal lainnya, aktivitas pembedahan juga dapat merusak saraf dan arteri yang berhubungan dengan penis.

Banyak obat umum (termasuk antidepresan dan obat tekanan darah) dapat menyebabkan disfungsi ereksi. Faktor psikologis juga memiliki pengaruh yang sangat besar. Kecemasan, rasa bersalah, depresi, rendah diri dan paranoid tentang kegagalan seksual diperkirakan menyebabkan antara 10% dan 20% kasus disfungsi ereksi. Keadaan seperti inilah yang membuat para pria penderita diabetes sulit mempunyai keturunan dari pasangannya sehingga istri dari suami penderita diabetes menjadi diabetes susah hamil.


Oleh: Bidan Esi
Editor: Adrie Noor
Daftar pustaka: webmd.com



Terima kasih untuk Like/comment FB :